Pemerintah Dorong Transformasi Teknologi TV Analog ke TV Digital

Jakarta, Kominfo – Pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika kembali mendorong transformasi teknologi televisi analog ke televisi digital. Pemerintah ingin mengalihkan ke televisi digital agar pemanfaatan frekuensi dapat lebih efisien.

“Teknologi televisi analog yang sekarang digunakan stasiun televisi nasional, menghabiskan sumber daya yang besar pada spektrum 700 MHz. Oleh karena itu, pemerintah ingin mengalihkan ke televisi digital agar pemanfaatan frekuensi dapat lebih efisien,” kata Asdep Koordinasi Informasi Publik dan Media Massa Kedeputian Bidang Kominfotur Kemenko Polhukam, Muztahidin dalam rapat koordinasi membahas Progres Penyelesaian Proses Migrasi Sistem Penyiaran Analog ke Ditigal di Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (19/9/2019).

Menurut Muztahidin, terjadinya migrasi dari era penyiaran analog menuju era penyiaran digital, akan mendorong tersedianya saluran siaran yang lebih banyak, sehingga membuka peluang lebih luas bagi para pelaku penyiaran dalam menjalankan fungsinya dan dapat memberikan peluang lebih banyak bagi masyarakat luas untuk terlibat dalam industri penyiaran ini.

“Oleh karenanya, digitalisasi merupakan sesuatu yang tak dapat dihindari. Meskipun saat ini masih terkendala terutama karena belum selesainya revisi UU Penyiaran kita,” katanya.

Sementara itu, Ketua Umum Asosiasi Televisi Digital Siaran Indonesia Eris Munandar mengatakan, manfaat TV Digital di era perkembangan informasi teknologi saat ini yaitu kualitas siaran TV digital lebih bagus dari TV analog, dapat menjangkau seluruh wilayah NKRI lebih mudah karena terrestrial di tiap kabupaten/kota dan desa, mendukung industri Generasi Ke-4 yang berbasis teknologi digital dan sekaligus mendukung ekonomi digital untuk mewujudkan Indonesia negara industri digital terbesar di Asia tahun 2020.

“Mendukung peningkatan pendapatan negara yang sangat signifikan melalui digital dividen yang ditinggalkan penyiaran TV Analog setelah Analog Switch Off bermigrasi ke penyiaran TV Digital,” kata Eris.

 

Sumber : www.kominfo.go.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*